Tips Safety Driving

Begini Cara Mengatasi Ban Mobil Pecah saat Kecepatan Tinggi

M. Bagus Rachmanto    •    Sabtu, 20 May 2017 13:48 WIB
safety driving
Begini Cara Mengatasi Ban Mobil Pecah saat Kecepatan Tinggi
Ban pecah saat melajut kencang, jangan refleks injak rem. Newson6

Metrotvnews.com, Jakarta: Kecelakaan mobil yang terjadi di jalan raya bisa disebabkan beberapa hal, di antaranya pecah ban. Pecah ban jadi salah satu sumber penyebab kecelakaan yang angka kejadiannya cukup tinggi. Lihat saja papan-papan peringatan di jalan tol yang kerap mengingatkan cek kondisi ban untuk menghindari pecah ban.

Ini membuktikan, pecah ban dianggap kejadian yang sangat berbahaya yang sebenarnya bisa dicegah. Menurut Sony Susmana, selaku Direktur dari Safety Defensive Driving Indonesia, pecah ban masih bisa dikendalikan jika kecepatan mobil masih di bawah 55 kilometer per jam.

"Jika Anda yakin kondisi ban bagus, mobil baik dan yakin aman silahkan saja melebihi kecepatan itu," katanya. "Pecah ban depan dengan kecepatan melebihi 55 kilometer per jam, paling susah dikendalikan. Mobil bisa terbalik saat pecah ban akibat pengemudi melakukan pengereman mendadak karena refleks kaget."

"Ketika rem ditekan, bobot mobil akan cenderung pindah ke depan dan setir semakin narik kearah ban pecah. Begitu dia sadar itu salah, rem langsung dilepas dan mobilnya terbalik. Ketika ban depan pecah, upayakan lepas kopling, rem dan gas. Modalnya hanya counter steering saja. Misalnya pecah ban kiri, setir berat ke kiri, kita counter ke kanan," bebernya.

Tapi jika ban belakang yang pecah, relatif lebih mudah dikendalikan, malah cenderung tak berasa ketika ban belakang pecah, walaupun kendaraan lagi penuh penumpang.

"Memang kalau ban pecah, tidak ada yang bisa lakukan kecuali counter steering saja. Menepikan kendaraan di tempat aman dan menggantinya dengan ban cadangan," timpal Rifat Sungkar yang merupakan pereli nasional yang sudah berlaga di ajang reli dunia seperti Rally of America dan juga WRC.

Jika kejadian pecah ban pada kecepatan tinggi, di atas 55 kilometer per jam, ada teknik-teknik tertentu yang bisa dilakukan meski tak semua pengemudi bisa melakukan. Dalam artian hanya pengemudi dengan level advance yang bisa melakukannya.

"Contohnya begini, untuk menyeimbangkan kendaraan supaya bobotnya tetap rata hingga ban yang kempes tidak dibebani terlalu berat, itu gasnya dikurangi perlahan, jangan mendadak. Tapikan tidak semua orang bisa melakukan itu," bebernya.

Ketika mobil sudah berhasil dikendalikan, baru Anda bisa mencari tempat yang lebih aman, misalnya bahu jalan tol atau rest area dan kemudian menyalakan lampu tanda darurat, atau hazard.


(UDA)