Bekas PSK Kedungbanteng Ponorogo Dapat Pesangon Rp5 Juta

Amaluddin    •    Senin, 08 Jun 2015 16:00 WIB
penutupan lokalisasi
Bekas PSK Kedungbanteng Ponorogo Dapat Pesangon Rp5 Juta
Foto: Gubernur Jawa Timur Soekarwo/MTVN_Amaluddin

Metrotvnews.com, Surabaya: Pemerintah Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur, resmi menutup lokalisasi prostitusi Kedungbanteng, Kabupaten Ponorogo, Senin 8 Juni. Masing-masing eks-pekerja seks komersial (PSK) akan mendapat bantuan berupa modal dan uang pesangon sebesar Rp5.050.000.

"Jadi, hari ini sudah resmi ditutup. Mereka (PSK) mendapat pesangon dari pemerintah, masing-masing PSK mendapat Rp5.050.000," kata Gubernur Jawa Timur Soekarwo, di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Jawa Timur, Senin (8/6/2015).

Soekarwo mengatakan Rp3 juta dari uang bantuan itu sebagai modal eks-PSK untuk membuka usaha lain. Sementara Rp250 ribu untuk ongkos pulang ke kampung masing-masing. Rp1.800.000 sisanya untuk biaya hidup mereka selama tiga bulan kedepan.

"Sedangkan untuk muncikarinya, pemerintah tidak memberikan pesangon," kata pria yang akrab disapa Pakde Karwo, itu.

Pakde Karwo berharap eksPSK hidup mandiri dengan membuka usaha dari uang pesangon tersebut. Ada 176 bekas PSK Kedungbanteng yang akan menerima pesangon itu.

Hingga kini, pemerintah telah menutup 46 lokalisasi di wilayah Jawa Timur. Tinggal satu lokalisasi lagi yang menjadi target penutupan yaitu di Kabupaten Mojokerto.


(TTD)