Pendapatan DKI Rendah, Ahok Salahkan Belanja Masyarakat

LB Ciputri Hutabarat    •    Rabu, 16 Sep 2015 14:33 WIB
basuki tjahaja purnama
Pendapatan DKI Rendah, Ahok Salahkan Belanja Masyarakat
Gubernur Provinsi DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama. (Foto: Antara/Yudhi Mahatma)

Metrotvnews.com, Jakarta: Rendahnya daya beli masyarakat Ibu Kota dituding menjadi penyebab minimnya Pendapatan Asli Daerah (PAD) Provinsi DKI Jakarta 2014. Gubernur DKI Jakarta Basuki 'Ahok' Tjahja Purnama mengatakan, ada banyak faktor yang menyebabkan realisasi PAD DKI Jakarta hanya tercapai 67,38 persen.
 
Daya beli masyarakat yang makin rendah membuat pendapatan di beberapa pos anggaran, seperti pajak kendaraan bermotor (PKB), pajak hotel, dan restoran serta penerimaan pajak air bawah tanah menurun.
 
"Rendahnya kesadaran masyarakat bayar PKB, kebijakan pemerintah yang membatasi penggunaan fasilitas hotel serta menurunnya daya beli masyarakat sebagai dampak kenaikan harga BBM, menjadi penyebab rendahnya pendapatan," kata Ahok di Gedung DPRD DKI, Jalan Kebon Sirih  Jakarta Pusat, Rabu (16/9/2015).
 
Faktor lain yang menyebabkan realisasi PAD DKI rendah karena banyaknya program yang belum terlaksana dengan baik. Seperti program Electronic Road Pricing (ERP) dan pos Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB).
 
"Pajak parkir dipengaruhi oleh belum selesainya pelaksanaan dan pemindahan parkir on street menjadi off street. BPHTB dipengaruhi oleh belum selesainya pemutakhiran database yang dilimpahkan dari Pemerintah Pusat," ujar Ahok.


(FZN)