Pilot Kedua Menyebut Turki Tembak Jet Rusia Tanpa Peringatan

Willy Haryono    •    Kamis, 26 Nov 2015 10:10 WIB
jet rusia ditembak
Pilot Kedua Menyebut Turki Tembak Jet Rusia Tanpa Peringatan
Pesawat jet tempur Sukhoi Su-24 milik Rusia di provinsi Latakia, Suriah, 3 Oktober 2015. (Foto: AFP/ALEXANDER KOTS / KOMSOMOLSKAYA PRAVDA)

Metrotvnews.com, Latakia: Pilot kedua dari pesawat jet tempur Rusia yang ditembak jatuh militer Turki mengaku tidak menerima peringatan apapun sebelum insiden kontroversial itu terjadi pada Selasa. 

Turki menembak jatuh jet Rusia pada Selasa, dengan alasan telah melanggar zona udara. Rusia bersikukuh jetnya terbang di wilayah Suriah pada saat itu. 

Konstantin Murakhtin yang melontarkan diri bersama rekannya berhasil diselamatkan pasukan khusus Rusia dan Suriah. Nahas, rekan sesama pilotnya tewas ditembaki pemberontak di daratan. 

"Tidak ada peringatan apapun, baik dari radio atau secara visual. Tidak ada kontak juga," ujar Murakhtin di sebuah rumah sakit di Latakia, Suriah, seperti dikutip TASS, Rabu (25/11/2015). 

"Jika mereka ingin memperingatkan kami, mereka dapat menunjukkannya dengan melakukan manuver paralel. Kenyataannya tidak ada peringatan apapun. Misil itu tiba-tiba mengenai ekor pesawat kami. Kami tidak sempat menghindar," sambung dia. 

Ankara menegaskan jet Rusia 10 kali melanggar zona udara selama 5 menit. Moskow membantahnya. Murakhtin mengaku pesawatnya tidak pernah meninggalkan zona udara Suriah. 

"Saya dapat melihat dengan jelas di peta sedang ada di mana kami saat itu," tutur Murakhtin. 


(WIL)